Tuesday, December 21, 2010

Asahlah kapakmu itu!


Sumber Foto: Sini

Sambil melabuhkan punggung di atas perdu sebatang pokok, Ali menegur kawannya, Salim yang sedang tidur-tidur di atas tanah, "Wah! Lim, pokok kayu yang kamu tebang lebih banyak daripada aku!"

Salim menguntum senyuman di dalam keletihan.

Ali dan Salim mencari rezeki dengan mengambil upah membersihkan kebun dan belukar di kampung mereka.

Kali ini ini mereka telah diupah oleh seorang tuan tanah untuk membersihkan sebidang tanah belukar yang akan dijadikan tanah pertanian. Selama seharian mereka membanting tulang untuk menyiapkan tugasan mereka.

Sambil meneguk sebotol air yang dibekalkan oleh isterinya, Ali berkata, "Aku menebang pokok tanpa henti daripada pagi ketika membersihkan kawasan aku itu. Namun, aku juga sempat memerhati gelagat kamu sejak pagi tadi. Aku lihat kamu akan bekerja sekejap dan kemudian kamu akan berhenti berehat. Namun, apabila tugas kita selesai untuk hari ini, kawasan belukar yang engkau bersihkan lebih luas daripada aku."

“Kamu guna jinkah untuk membantu?”

Salim ketawa mendengar kata-kata si Ali itu.

Salim bangun dari perbaringannya dan berkata, "Engkau hendak tahu apakah rahsia kehebatan aku itu, Ali?"

Gurau si Ali sambil membaling ranting kayu kecil ke arah Salim yang segera mengelak ranting itu, "Ah, ceritakanlah rahsia besarmu itu kepadaku."

"Benar katamu itu. Aku bekerja bersungguh-sungguh, menebang pokok selama 50 minit dan kemudian aku akan berehat selama 10 minit. Itulah rutinku selama seharian ini." Salim bercerita membuka rahsia.

Sambil mengelap peluh di wajahnya, beliau menambah, "Namun, kamu tahu apakah yang aku lakukan semasa aku berehat selama 10 minit itu?"

"Ha, apakah yang kamu lakukan?" Ali tidak sabar untuk mengetahui jawapan Salim.

"Aku manfaatkan 10 minit itu untuk mengasah kapak kepunyaanku. Apabila kapak itu kuasah agar ia kembali tajam, lebih mudahlah aku menebang pokok dengan pantas!".


4 comments:

elmaaniq said...

Walau dalam keadaan rehat, perlu yang bermanfaat.

Oldstock said...

Good story dr bubbles...

Snuze said...

Mesej yang disampaikan begitu jitu!

mohamad said...

Wow! Sebab itu kena masuk Tamrin Sharpen The Saw