Tuesday, December 07, 2010

Tenang



Pagi tadi ketika memasuki kereta untuk pulang ke rumah setelah selesai minum pagi, saya tertarik hati melihat seekor kucing hitam mendaki tubuh seorang lelaki gelandangan yang sering kelihatan berlegar-legar di deretan kedai di Ampang Jaya ini.

Kucing itu mendaki dengan penuh berhati-hati dan merebahkan badannya perlahan-lahan di atas dada si gelandangan itu. Matanya semakin redup dan perlahan-lahan tertutup. Enak sungguh ia berbaring-baring di atas badan lelaki itu!

Sesekali si gelandangan itu mengusap tubuhnya. Tatkala, si gelandangan mengalihkan badannya, si kucing itu melorot jatuh ke lantai. Ia kembali mendaki dan rebah-rebah kembali di atas dadanya.

Si gelandangan itu tersenyum sambil mengusap-usap bulunya.

Saya terfikir betapa si kucing hitam itu seolah-olah tahu tempat yang terbaik untuknya merehatkan tubuh adalah di atas dada yang nafasnya sentiasa naik turun dengan tenang sepanjang hayat.

4 comments:

Puan Ainon Mohd. said...

Tuan pandai bercerita.... (perenggan terakhir itu tidak perlu)

DR Bubbles said...

Terima kasih puan di atas teguran.

Saya sudah 'edit'.

Ya, saya ragu-ragu tadi sama ada mahu tulis perenggan akhir itu atau tidak. Lalu, ambil keputusan untuk tulis.

Sekarang barulah saya nampak betapa ia sekadar ulangan perenggan kedua akhir (kini yang terakhir).

Khaidir said...

Cerita yang menarik, saya suka susunan ayat Tuan. Mudah-mudahan melalui bacaan dari blog tuan ini ia dapat membantu saya memperbaiki kelemahan mengarang didalam bahasa Melayu.

Ali said...

Dr. Bubbles!

You have made a delicate observation. Your last paragraph has shed light on the intimate angle of this story.

Bests.